h1

MARAH………..Perlukah??

December 4, 2009

Aku yakin semua orang pasti pernah marah, apa pun alasannya. Entah karena suatu hal yang besar atau karena suatu hal kecil. Tapi, bagaimana cara seseorang engekspresikan rasa marahnya itu, yang pasti jelas berbeda antara satu individu dengan individu lainnya.

Aku pernah dimarahin, pernah juga marahin orang.. hehe… (maap yahh yg pernah kena marah2 gw…hehe)

Ada orang yang marah-marah sambil ngebentak2 orang, ada orang yang marahnya diem.. Tapi intinya yang namanya marah tuh pasti serem… huehehe…🙂

Tapi aku tu paling gak suka kalo orang yang udah marah,trus dia melakukan tindakan yang seolah-olah seperti “mematikan” orang yang dimarahinnya. Tindakannya bisa macem2, bisa dengan menyemprotkan kata2 kasar, bisa dengan berteriak2, bisa dengan menuduh orang yang dimarahin sampai membuat orang yang dimarahin itu speechless.. (hehe… pengalaman banget..) ..dll..

Ngerti dong maksudnya?…

Aku tu pernah banget merasa seperti “teraniaya” saat dimarahin orang…….weiitss….rada hiperbolis sih, tapi emang begitu kenyataannya. Memang sih aku tau, sebabnya aku dimarahin juga ada alasannya, dan memang ada kesalahan aku juga disitu.. tapi maksud aku, kalau kita marah dengan seseorang, apa harus diekspresikan dengan mengeluarkan kata2 yang mendoktrin orang tersebut sehingga menorehkan luka yang sangat mendalam di hati orang tsb? NGGAK kannnn?

Maksud mendoktrin itu tuh misal gini… aku kasih tau aja ya contohnya…

misal dengan ngomong:

“Pokoknya, aku gak mau tau! Ini semua salah kamu!!!!” atau

“Kamu yang nyebabin semuanya jadi kacau, tau nggak??!!!!!!!!!!” atau

“Kamu tuh sumber semua masalahnya!!”

Jadi seolah dengan kata2 itu, dia mendoktrin orang yang dimarahin bahwa dia yang patut dipersalahkan, gak ada yang lain lagi. Gitu…

Aku pernah mengalami, jadi aku tau banget rasanya gimana.. Rasanya yang langsung speechless, gak tau mo melakukan pembelaan diri seperti apa, apalagi saat diomongin seperti itu ada banyak orang yang denger.

BUZZ !!!!!!!! FIUHHH………………$%^&$@&*!^%* AHHHhhkkkkkhhkkk…..

Tapi ga pa pa, peristiwa itu memberikan aku pelajaran kok..

1. Supaya gak mengulangi kesalahan yang sama

2. Supaya aku tau, kalopun nanti aku marah kepada seseorang, jangan sampe

aku marah seperti itu, karena aku tau banget rasanya gak enak kalo di

posisi orang yang dimarahin..

Aku pernah baca 2 artikel bagus…

Artikel pertama: Intinya disitu dibilangin bahwa, marah2 itu suatu kegiatan yang sia-sia… Gak ada gunanya sama sekali menyalahkan dan memojokkan seseorang atas suatu kesalahan yang dia lakukan. Kenapa gak ada gunanya? Karena semua hal itu sudah berlalu, dan waktu gak bakalan bisa diputer balik. Jadi semarah apa pun kita,jangan diekspresikan dengan berlebihan…sampe membentak, kata kasar, dll.. Just think before you speak. Kalaupun kita kesal karena seseorang itu melakukan hal yang gak kita suka sehingga mbuat kita marah, coba deh tenangin dulu diri kita, jangan asal semprot…Baru setelah itu omongin apa yg mbuat kita marah atas tindakan dia, dgn tujuan supaya hal itu gak keulang lagi pastinya…

Artikel kedua: Intinya disitu dibilangin bahwa “berteriak” kepada orang lain, akan “mematikan roh” yang ada di diri seseorang tersebut. Wuaaa…. kayak apaan aja ya bahasanya “roh” hehe… Ibaratnya gini aja deh, sebelum kita berteriak kepada orang lain, coba deh kita bayangin kalo diri kita berada di posisi yang diteriakin…atau inget-inget rasanya kalo dulu kita pernah

“diteriakin/dibentak2” sama orang.. Enak gak? Nyaman gak? Nggak kan???….Nah, jadi kalo bisa sih jangan yang langsung ngebentak2 seseorang dengan kasar…. Gampangnya, Kalo kita gak mau diperlakukan seperti itu ya jangan memperlakukan orang lain juga seperti itu… (Ini sih hukumnya universal yah… bukan dalam hal marah-marah doang.. :))

Soooooo……………intinya, menjawab pertanyaan judul diatas….

Apakah marah itu perlu ? Jawabannya: Menurut aku pribadi, marah sih boleh2 aja, secara kita tuh manusia gitu…. bukan malaikat.. hehe…

BUT……TAPI…….bagaimana cara kita mengekspresikan rasa marah itu tuh yang perlu dipikir… jangan sampe “mematikan” seseorang, istilahnya gt.. Cukup membuat orang tsb sadar aja atas kesalahannya.. Dan kalo bisa jangan diulangi lagi… jadikan semua itu menjadi pelajaran yang berharga, pengalaman adalah guru yang terbaik yang pernah ada….

Lagian satu yang perlu kita inget… Mau marah kayak apa pun juga, we still can’t turn back the time, right?..

*sumber: pengalaman pribadi dan share dari teman2

4 comments

  1. iya orang marah itu beda2 banget, ada yang teriak, ada yang ngedumel, ada yang diam. apapun itu, yang dimarahin itu ga enak banget, ngeselin banget.
    mudah2an yang dimarahin jadi orang yang sabar dan bertawakal kepada Allah SWT.


    • @wisnu,
      thanks atas commentnya.. memang orang yg jadi victim kemarahan dari orang lain gak enak di posisi seperti itu tapi kita sebagai manusia marah mungkin perlu tapi jangan mengeluarkan kata2 kotor dari mulut kita ato mencaci maki org yang kita marahi.. hendaknya kemarahan kita bisa memberikan nilai positif bagi si korban dengan menasehatkan dan membimbing agar tahu dan tidak mengulang kesalahan yang sama🙂


  2. Salam kenal, terima kasih artikelnya, sory minta gambarnya


    • @rabbani75
      salam kenal kembali… tidak apa2 untuk ambil gambarnya.. saya juga ambil dari tempat lain juga…



Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: